Subscribe: YAŞADIKÇA
http://neslihan75.blogspot.com/feeds/posts/default
Added By: Feedage Forager Feedage Grade C rated
Language: Turkish
Tags:
buah  dalam  dari  galaxy gear  ini  lia  pestisida  rahma rahmi  rahma  sayur buah  sayur  sayuran  sudah  tidak  untuk  yang 
Rate this Feed
Rate this feedRate this feedRate this feedRate this feedRate this feed
Rate this feed 1 starRate this feed 2 starRate this feed 3 starRate this feed 4 starRate this feed 5 star

Comments (0)

Feed Details and Statistics Feed Statistics
Preview: YAŞADIKÇA

Delapan Sembilan



Berbagi info unik dan menarik dari berbagai sumber



Updated: 2015-10-03T17:00:28.378-07:00

 



Samsung Rombak Desain Galaxy Gear 2, Diumumkan Maret

2014-01-27T15:06:10.329-08:00

Samsung Rombak Desain Galaxy Gear 2, Diumumkan Maret -

Sebuah laporan dari media Korea kembali menegaskan tentang kemungkinan munculnya Galaxy Gear generasi kedua. Smartwatch Android dari Samsung tersebut dikabarkan akan mengalami perombakan total terutama dalam hal desain.

Desain yang terkesan menjemukan di Galaxy Gear generasi pertama telah digambar ulang dan akan menjadi Galaxy Gear 2 yang lebih tipis dengan layar OLED fleksibel. Selain desain luar, Samsung diprediksi juga memperbaiki software dan fitur pairing yang disediakan selain peningkatan ketahanan baterainya.

Galaxy Gear generasi kedua ini dijadwalkan untuk diumumkan pada bulan Maret mendatang dan akan tersedia untuk publik pada bulan April. Pengumuman ini akan bersamaan dengan rilis Galaxy S5.

via Phone Arena

sumber : yahoo




Lia Menangis saat Rahma Panggil Mama

2013-07-08T22:41:38.695-07:00

Lia Menangis saat Rahma Panggil MamaDua hari tidak bertemu karena dilarang dokter, Lia Rosdiana (42), ibu bocah kembar rahma-Rahmi, akhirnya boleh masuk ruang ICU RSMH Palembang, Senin (8/7/2013).

Lia menangis haru dan senang melihat kedua anaknya sudah mulai membaik dan sadar, pasca-operasi pemisahan.

"Jujur ada rasa senang bercampur sedih, karena waktu besuk cuma sebentar, hanya 15 menit. Saat saya besuk tadi, Rahma-Rahmi sudah melihat dan panggil mama," katanya.

Lia menuturkan, walaupun kedua anaknya sudah sadar, dia dan keluarga tetap terus berdoa dan mambaca surat Yasin.

"Ya, pasti senang, tapi untuk apa meluapkan semuanya ini, toh keduanya kan masih dirawat intensif dan masih panjang perjalanan. Jadi, cukap senang saja dan berdoa, berharap Rahma-Rahmi bisa sembuh dan hidup seperti anak-anak seumurnya," harap Lia, terlihat air matanya menetes.

Keluarga Lia yang ditemui usai melihat kondisi Rahma-Rahmi, juga merasa senang. Mereka berharap tim dokter merawat Rahma-Rahmi sebaik mungkin.

"Apapun yang terjadi pasca-operasi, kami ikhlas menerima. Kami ucapkan terima kasih kepada tim dokter yang telah membantu operasi pemisahan ini. Mungkin hanya ini yang bisa diucapkan," papar saudara Lia.

Kondisi kesehatan Rahma-Rahmi semakin membaik dan sudah sadarkan diri, di ruang ICU RSMH Palembang. Tim dokter juga sudah melepas alat bantu pernapasan Sabrina Fayqa Rahma alias Rahma.

Sedangkan saudara kembarnya, Sabrina Fayqa Rahmi, masih menggunakan alat bantu pernapasan, karena kondisi luka yang diderita pasca-operasi cukup besar.

dr Rismarini SpA(K), ketua tim operasi pemisahan menjelaskan, perkembangan kesehatan Rahma lebih bagus dan aktif.




Banyak Motor dan Ramah, Kesan Van Gaal di Jakarta

2013-06-06T08:34:02.245-07:00

Banyak Motor dan Ramah, Kesan Van Gaal di Jakarta - Louis van Gaal memiliki kesan tersendiri tentang Jakarta. Pelatih Timnas Belanda itu menyebut Jakarta sebagai kota yang ramah juga memiliki populasi sepeda motor terbanyak yang pernah dia lihat.

"Begitu tiba di Indonesia, ada banyak sepeda motor. Saya pernah lihat banyak sepeda motor sebelumnya. Namun, ini banyak sekali," ujar Van Gaal, dalam sesi konferensi pers, Rabu (05/06).

Van Gaal sendiri mengatakan bahwa selain memiliki populasi motor yang sangat besar, Jakarta juga merupakan kota yang macet. Pada kunjungannya untuk berwisata tahun lalu, dia mengatakan, memerlukan waktu tiga jam hanya untuk mengunjungi satu obyek wisata.

"Beruntung kali ini kami dikawal polisi. Jadi tak perlu waktu yang terlalu lama," sebutnya.

Namun, meski macet, Van Gaal mengaku bahwa Jakarta juga. membuatnya betah. Pasalnya, dia menilai, penduduk Indonesia ramah.

"Saya senang di sini. Saya pernah berkunjung ke istana, pasar ikan dan penjual barang antik. Saya sangat terkesan dengan keramahan orang-orang di sini," dia menandaskan.




Kiat Aman Agar Terhindar dari Sayur dan Buah Berpestisida

2013-06-04T08:40:02.507-07:00

Kiat Aman Agar Terhindar dari Sayur dan Buah Berpestisida - Temuan dr. James Bower, neurolog dari Mayo Clinic di Rochester, Minnesota, AS, menyebutkan bahwa paparan pestisida dan bahan kimia di sayur dan buah-buahan dapat meningkatkan risiko parkinson.

Ia menjelaskan, parkinson memang tidak disebabkan oleh satu hal saja. Tetapi pestisida adalah salah satu dari banyak pemicu penyakit tersebut.

Parkinson adalah penyakit degeneratif saraf yang mengakibatkan otot kaku dan kesulitan bergerak. Gejala utamanya berupa gangguan motorik dan kognitif seperti yang diderita petinju legendaris Muhammad Ali.

Di Indonesia, penelitian mengenai pestisida sebagai penyebab parkinson memang belum dilakukan. Akan tetapi Kepala Pusat Teknologi Intervensi Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan, Anwar Musadad, SKM, M. Kes mengatakan, pestisida jelas berbahaya bagi tubuh karena menyerang saraf.

"Komponen pestisida dapat merusak sel otak dan mengakibatkan kadar dopamin di otak menurun," ujar Anwar. Hal ini berakibat terjadinya gangguan pada bagian otak yang mengatur tentang gerakan.

Tidak hanya menyerang saraf, keluhan yang diakibatkan makanan mengandung pestisida adalah diare dan pusing, kerusakan hormon, kelainan kulit, dan kanker.

Anwar menjelaskan, pestisida masuk ke dalam tubuh manusia melalui sayuran dan buah. Saat ini, perilaku petani dalam menggunakan pestisida untuk membunuh hama sudah tidak terkontrol, baik dari segi dosis maupun frekuensi penggunaan. Akibatnya, kandungan pestisida dalam sayuran dan buah yang banyak dikonsumsi masyarakat saat ini sangat tinggi.

"Meski (sayur dan buah) sudah dicuci, tapi karena dosisnya sudah tinggi, ada jenis pestisida yang tidak mudah larut dalam air, lalu masuk ke dalam tubuh," ujarnya. Zat-zat inilah kemudian menimbun di dalam tubuh dan merusak sel-sel saraf.

Apa saja sayuran dan buah yang rentan terkena pestisida?

Anwar menyebut, sayuran hijau, tomat, cabe, apel, stroberi dan beberapa jenis buah tak bercangkang lainnya rentan terkena residu pestisida. Meski demikian, lanjutnya, bukan berarti kita harus menghindari sayur-sayuran serta buah.

Untuk mengurangi bahaya paparan pestisida, Anwar merekomendasikan beberapa kiat yang bisa ditempuh:

1. Jika Anda sanggup, konsumsi sayur dan buah organik. Prinsip pertanian organik yang mengandalkan bahan-bahan alami tanpa menggunakan kimia sintetis, dapat mengurangi paparan pestisida terhadap tubuh manusia. Sayangnya, harga sayuran organik masih sangat mahal, dan belum terjangkau oleh sebagian besar masyarakat.

2. Menanam sendiri sayur-sayuran serta buah yang akan dikonsumsi. Ini adalah cara paling hemat untuk mengonsumsi sayuran dan buah organik. "Meski hanya memiliki sedikit halaman di rumah, tidak ada salahnya dimanfaatkan untuk menanam sayuran," ujar peneliti di bidang ekologi ini. Tentu saja, sayuran harus dirawat secara alami dengan menggunakan pupuk kandang dan tidak boleh disemprot pestisida.

3. Menanam sayuran secara hidroponik adalah cara yang baik untuk menghasilkan sayuran sehat. Sistem hidroponik hanya menggunakan media tanam berupa air dan nutrisi untuk akar. Karena sistem hidroponik melarang tanaman terkena air, tentu saja dilarang melakukan penyemprotan menggunakan pestisida.

4. Jika tidak mau bercocok tanam, bersikaplah cermat saat memilih sayuran serta buah. Sayuran yang memiliki daun yang dimakan ulat justru lebih baik ketimbang sayuran yang segar tanpa sedikit pun bekas gigitan ulat. "Daun yang dimakan ulat menunjukkan sayuran ini tidak mengandung pestisida. Sebaliknya, sayur dan buah yang terlihat segar dan tidak cacat justru mengandung pestisida ," ujar ahli kesehatan masyarakat ini.