Subscribe: Dari Mata Seorang Indonesia
http://dmsialexia.blogspot.com/feeds/posts/default
Added By: Feedage Forager Feedage Grade B rated
Language: Indonesian
Tags:
ada  australia  banget  dari  dia  gak  indonesia  itu  juga  kalo  kerja  melbourne  orang  sama  sekarang  tapi  udah  yang 
Rate this Feed
Rate this feedRate this feedRate this feedRate this feedRate this feed
Rate this feed 1 starRate this feed 2 starRate this feed 3 starRate this feed 4 starRate this feed 5 star

Comments (0)

Feed Details and Statistics Feed Statistics
Preview: Dari Mata Seorang Indonesia

Dari Mata Seorang Indonesia





Updated: 2018-03-06T06:20:12.101-08:00

 



Dari Adelaide...

2008-06-15T19:42:33.165-07:00

Halo lagi semuanya..
Gw lagi di Adelaide.. hari terakhir.. dan gw sendirian.. gara2 gw besok mesti kerja jadi ga bisa ikutan road trip.. gw mesti catch a plane home... gw rada takut soalnya gw gak punya passport (im so stupid)... tapi kayaknya gw gak bakal butuh..

ADELAIDE ITU KOTA ANEEEEH!! Kayak suburb Fitzroy dengan 50x lipat stripclub lebih banyak.... Nyari convenience store susah banget... nyari tempat makan murah susah banget... nyari koran yang isinya BENER BENER berita susah banget. Mereka cuma punya 1 tram line... udah gitu stadium footynya jauh dari kota dan keciiil banget.. mana isinya cuma foto2 Adelaide sama Port Adelaide.. (masuk akal lah).. tapi mereka bener2 no mercy banget sama tim2 dari luar Adelaide. Sebagai pecinta Hawthorn gw tau seberapa painfulnya jadi seorang pecinta footy di Adelaide yang nggak support tim Adelaide. Kita dicaci maki ke mana aja kita pergi.. Gw sama temen2 gw (ber 4) duduk di lautan pecinta adelaide.. dan kita ber 4 jeritnya lebih kenceng daripada cheersquad adelaide... (karena cinta kita pada hawthorn lebih membara ... CIEEEEEH apaan sih gw...). Dan yang paling asik... hawthorn akhirnya menang.. unggul 4 poin!! Gw ketemu anggota tim Hawthorn lho.. aduh.. bae bae semua deh...

Sebenernya Adelaide gak terlalu jauh beda sama Melbourne. Kotanya juga "rapih".. gak gampang ilang.. Tapi Art Gallery mereka kecil banget... museum mereka kecil banget.. dibanding sama gallery sama museum di Melbourne.. Salah juga sih gw dapet hotelnya di "red light district"nya mereka. Rada nyeremin aja gitu... Anyway.. I have to catch a plane now...

Sampai ketemu lagi di Melbourne







Kerja kerja kerja..

2008-06-09T20:29:19.813-07:00

AKHIRNYA.. gw selese essay2 gw...

Sekarang tinggal santai buat 6 hari.. (ke Adelaide dulu).. tapi masih ngeblog kalo nemu internet hehe..
Abis itu balik ke Melburne... kerjaaaaa.... ngumpulin duit..

Gw seneng juga ngeliat orang Indonesia kerja part time di sini.. Gw rasa ini penting biar bisa nolongin bo-nyok.. biar gak minta duit terus, gitu hehe.. Kerja pertama gw di Melbourne itu jadi childcare worker. Dulu gw kerja di beberapa sekolah di sekitar Melbourne, ngejagain anak2 selese sekolah sebelum dijemput orang tua mereka pulang. Letak sekolahnya di daerah orang kaya semua.. Toorak Primary, Lauriston Girls Grammar (Armadale - punya bioskop sendiri, bo), Firbank Girls School (Brighton). Gw ngejagain anak2 yang hidupnya comfortable banget deh.. tapi kerjaannya proteeees terus.. ya namanya anak kecil..

Terus gw juga sempet kerja di Gloria Jean's Coffees pas liburan Natal. Tapi gw stop kerja di sana soalnya pengen pulang ke Jakarta heheheh... terus gw juga ga pinter bikin kopi.. Di mana lagi ya? Oh iya.. Baker's Delight.. cumanya lokasinya rada terlalu jauh dari rumah gw jadi gw stop kerja di sana.. sekarang gw kerja di Valleygirl.. lokasinya pas.. deket kampus.. (bayarannya sih gak terlalu oke - tapi.. yaudalahya) dan gw dapet shift banyak banget di sana (dan kadang2 gw mesti minta boss gw buat stop ngasih gw shift 28.5 jam per minggu soalnya essay gw kasian didiemin!)...

Tapi sejak di Australia dunia seni itu besaaar banget, gw pengennya kerja di bagian seni. Tapi susah banget!! Gw sih sekarang ngambil Arts Management.. mungkin bisa kali ya dapet kerja selesai kuliah.. tapi gw orangnya gak sabaran sih.. pengen mulai karir gw di bidang seni.. sedangkan harga studio di sini mahal banget.. Gw pengen kerja di museum.. ato di art gallery.. ato gak apa aja yang berhubungan sama cultural liaison.

Di sini orang yang nyediain minum loe di cafe punya kemungkinan besar kuliah juga seperti loe... di Indonesia, yang namanya part time job susah banget didapetin soalnya kita bertanding sama orang yang emang bener2 butuh penghasilan. Pengangguran di Indonesia masih tinggi banget tingkatnya. Bayanin gw cari kerja di bidang seni di Jakarta.. susah banget.. yang ada juga paling gw jadi dosen seni rupa.

Asiiik ntar malem ke Warrnambool.. terus besoknya ke Adelaide... (I DESERVE A BREAK!!).
Yaudah deh.. mo packing dulu yah!

Bye bye!



Tradisi bahaya...

2008-06-09T02:56:29.733-07:00

Hello!

Apa kabar semuanya? gw cape.. mestinya bikin essay.. tapi malah ngeblog.. hauhauahu

Di perjalanan pulang gw, gw ngelewatin banyak pub. Minum alkohol emang udah tradisi di Australia. Tradisi yang rada bahaya. Tradisi yang dipake sama banyak anak muda biar dianggap cool. Gw udah pernah jatoh ke perangkap itu, tapi gw juga udah belajar dari kesalahan gw.

Bayangin lo masuk kerja jam 10 pagi dengan hangover. Lo mesti bolak balik ke toilet maksa diri biar bisa muntah.. been there, done that. Sangat begonya gw. Tradisi di Jakarta yang bego gw rasa cuma ngelemparin telor ke orang yang lagi ulang tahun.. soalnya emang rada bahaya... dan sakit. Tapi kita mesti hati2 banget sama alkohol. Alkohol itu bisa lebih di-enjoy kalo gak lo abuse. Gw gak ngerti kenapa orang mau nggak bisa mikir.. hahah.. mau sistim saraf badan lo gak jalan dengan bener...

Pas nyokap gw pertama kali ke Jakarta... dia kaget banget kalo orang2 di Indonesia bisa have fun ketawa ketiwi tanpa pertolongan alkohol. Kita mesti bangga kalo di Indonesia, kita gak rely sama alkohol buat bersenang-senang. Nonton footy minum bir. Makan malem minum wine. Ada aja deh orang sini pasti ngebuat alkohol part of their daily life banget. Gw gak nulis blog ini untuk bilang kalo alkohol itu haram. Gw cuma mau bilang kalo mau minum alkohol harus hati2..



Bangun pagiii

2008-06-08T16:53:00.256-07:00

Wah hebat juga gw bangun jam 9 pagi padahal public holiday.. *bangga sama diri sendiri*
Gw tinggal di Ascot Vale (north-western Melbourne).. di lingkungan gw, mayoritas orang Afrika.. yes. Gw sebelahan sama suburb2 macem Footscray sama Essendon. Pertama kali gw ke Footscray dulu gw mikir Footscray tuh mirip Blok M cuma isinya orang Afrika sama orang Australia semua hehe.. Lingkungan working class banget..

Sedangkan hari ini gw rencananya mau ketemu sama temen kuliah lama gw yang tinggalnya di Brighton.. lingkungan orang tajiiiir banget. Nyokap gw suka takut kalo gw pergi2 ke Brighton soalnya jarak dari kota emang lumayan jauh, jadi dia kira lingkungannya bahaya.. padahal.. hal yang paling bahaya yang bakal pernah terjadi sama gw di Brighton itu ditabrak sama mobil Mercedes yang muahaaall dan pasti biaya rumah sakitnya udah dibayar sama yang nabrak. Tingkat kriminalitas di sana tuh ga ada di banding tingkat kriminalitas di daerah gw..

Tapi kenapa gw tinggal di Ascot Vale? Soalnya rent gw murah di sini! sama nyokap gw gw ga dibolehin tinggal di rumah yang luxurious selama gw kuliah. Kata nyokap, tempat tinggal yang bagus itu sesuatu yang gw mesti dapetin sendiri. Sekarang gw ngekos ber-2 bareng housemate gw Elise yang juga dari luar Melbourne.. dia orang Sale.. (north-eastern Victoria). Sekarang gw kerja part time.. kerjaaaa terus tapi kok duitnya gak nambah2 ya? (huehuehue...)... Yang penting gw ada work experience lah... biar gampang cari kerja nanti.. Di Australia nyari kerja sampingan lebih gampang, asal punya resume yang berisi..

Waduh.. udah jam 9:50 gw pergi dulu yah..
Bye2..



Buddy itu anak nakal ya? Enggak ah.

2008-06-08T08:24:08.240-07:00

Okeh.. sekarang kalian tahu kalo gw itu footy fan. Maaf bgt yang gak suka footy....... you just gotta deal with me for a bit *mwwwwahahhahahah*...

Yang rajin baca koran.. ato nonton berita.. mungkin ada yang dari kalian yang denger berita kalo salah satu anggota Hawthorn Hawks (tim yang gw bangga2in).. melakukan hal yang teramat sangat bodoh selama dia di Tasmania. Namanya Lance Franklin, tapi dulu pas dia pertama jadi seorang footy player dia memperkenalkan dirinya sendiri sebagai "Buddylove"... sekarang sih kita manggil dia "Buddy".. "Love"-nya nggak usah deh.. sok imut banget. Asalnya dari Perth, Western Australia.. tapi dia sekarang tinggal di Melbourne soalnya Hawthorn itu tim dari Melbourne.

Di berita minggu lalu, Buddy dikeluarin dari sebuah nightclub di Tasmania gara2 dia ngelempar beberapa gelas alkohol ke beberapa wanita.. sebelum itu dia dituduh ngomong jorok dan berlaku kasar sama security guardnya... OKEH OKEH... Buddy itu 21 tahun (umur gw), dia jauh dari keluarga dia (sama kyk gw), dan dia dianggap Tuhan di dunia footy (benar-benar bukan gw). Who's to blame for this??

GW NUDUH MEDIA! The media is the root of all evil!!
Sejak pertama kali dia menginjak rumput stadium footy dia disembah-sembah sama jurnalis. Kalo Hawthorn menang.. itu gara2 Buddy.. kalo Hawthorn kalah.. itu karena Buddy.. kesannya Hawthorn itu anggotanya 28 orang yang namanya Buddy Franklin semua. Anggota yang lain sampai jarang terdengar namanya. Teman2 se-timnya sering ngetawain dia gara2 dia masuk koran 11 hari berturut-turut.

Bayangin umur lo 21 tahun. Lo masuk koran tiap hari. Sejak umur lo 18 lo dikasih mobil, dikasih rumah, dikasih duit, dan kerjaan lo berolah raga tiap hari. Dan untuk melengkapi itu semua lo dikasih penampilan fisik yang sangat menarik sama Tuhan. Kemana2 lo pergi, 10 cewek bertanding untuk ngedapetin attention loe. Akhir2 ini, sejak hal yang terjadi di Tasmania, para wartawan pada CAMPING di depan rumah dia... demi dapet gossip baru. 2 hari yang lalu ada berita di Herald Sun... yang paragrafnya panjang... dan isinya cuma tentang Buddy Franklin bikin gol dari luar pagar pas dia lagi latian. BIG DEAL. BIIIIIG DEEEAAAALLL. Wartawan sekarang tuh desperate untuk bikin cerita tentang dia. Pantes aja dia jadi kayak loose cannon, he's WILD.

Sedangkan gw. 21 tahun. Kuliah S2, kerjaan gw tiap hari bikin essay. Dibanding dengan hidupnya Buddy, gw mendingan nulis essay tiap hari. Kalo gw seterkenal Buddy dan diikutin wartawan kemana aja gw pergi, mungkin gw juga bakal se-wild Buddy juga, walaupun sampe sekarang belom ada yang tau apa sih yang bener2 terjadi di nightclub itu.. Gw rasa cewe2 yang nyeritain kelakuan Buddy cuma pengen duit dari media cetak. Mumpung nama Buddy Franklin lagi 'hot'.

Gw harap media di Australia gak bakal sekacau media di Inggris. Jangan sampai selebritis Australia dikejar seperti Lady Diana. Itu bahaya banget. Media cetak itu manipulatif banget.. Manipulatif secara ngegosip, manipulatif dalam hal politik.. Sekarang anggota lain Hawthorn gak pernah terdengar namanya gara2 segala macam Hawthorn itu harus Buddy doang... karena namanya dia itu yang bikin koran dan majalah laku. Gw suka banget sama Australia, tapi secara media, gw rada khawatir sama impact yang mereka bikin ke komunitas Australia.




Jadi "orang Australia"

2008-06-08T07:44:24.459-07:00

Hello again!Hehe.. langsung aja yah ke entry pertama gw..Gw itu emang orang Indo. Tapi di household gw di Jakarta.. itu household yang kebelah 2. Nyokap angkat gw orang bule, dan bokap gw orang Jawa tulen... penari wayang orang lagi.... jadi gw dari kecil udah dibesarin diantara 2 budaya. I'm too Indonesian in Australia, and too Australian in Indonesia. I don't know what I am.Tapi selama gw tinggal di Australia, gw sering cari tau... what does it take to be Australian?Pas pertama kali gw melandas di Melbourne gw bikin janji sama diri sendiri kalo gw gak bakal tersedot ke budaya mereka. Haha. Janji yang bener2 gw lupain. Mungkin gara2 dari seluruh fakultas seni rupa gw satu2nya orang Indo, gw gampang banget kepengaruh sama perilaku temen2 kuliah gw yang 90% orang Australia.Gw mulai kuliah di Melbourne taun 2005, sekarang, taun 2008 gw ngambil S2 (time flies) dan gw dengan anehnya proud enough untuk bilang gw adalah seorang footy fan. Padahal dulu pas pertama kali ngeliat footy, pikiran gw.. IDIIIIH COWOK KOK PAKE CELANA PENDEK BANGET SIIIIH.. TABRAK-TABRAKAN LAGI!!! eeewwww... *tee-hee*.. sekarang... tiap kali ada footy di TV segala macem yang gw lakuin stop dan mata gw cuma bisa fokus ke layar TV... dan gw mulai mikir... how did I become a footy fan?? dalam jangka waktu yang sangat pendek.. dan obsesi gw udah cukup tidak masuk akal. Gw sekarang anggota cheersquad Hawthorn Football Club. Bisa gw jamin gw satu2nya orang Indonesia di cheersquad ini. Di stadium footy lo bisa nemuin orang Asia setiap 30-40 bangku. Di City, kita mayoritas. Di Melbourne Cricket Ground, kita minoritas... by far.Udah ada yang pernah nyoba vegemite? gak enak yah? Dulu gw gak suka bgt. Sekarang gw suka banget. Haha. Vitamin B-nya banyak lho (kesannya bakal bikin lo-lo semua makan vegemite).. Tapi pas gw sadar kalo gw suka makan vegemite, gw juga sadar kalo gw udah bener2 tersedot ke budaya orang Australia.Yang lebih gila lagi.... suatu pagi gw bangun dan nyalain TV... dan ada satu channel yang nyalain lagi 'Waltzing Matilda'... tiba2... gw nangis!! ada apa dengan gw??? Itu lagu emosional juga enggak! Dibandingin "Indoneeeeeeesia tanah air beeeeeeeeeeeta, pusakaaaa abadi nan jayaaaaa..." .. Waltzing Matilda tuh.. gak ada sedih2nya... Oh no.. apakah gw udah bener2 jadi "orang Australia"??Is this good or bad? you decide lah.. gw bingung.Gw sih suka banget tinggal di Melbourne, betahnya bukan main. Apalagi kalo lagi Football Season.Tapi gw takut kalo tiba2 gw gak seIndonesia gw dulu...[...]



Prakata - Siapa gw??

2008-06-08T07:14:36.696-07:00

Halo semuanya!

Sebelum gw mulai bener-bener ngeblog, gw mau memperkenalkan diri gw dulu :)
Nama gw Alexia, tapi temen-temen gw manggil gw Lexi.. atau Ale. So... gimana gw tiba2 tinggal di Melbourne, Australia?... dari kecil sih gw udah ngebayangin tinggal di Australia.. nyokap angkat gw dari Geelong... 1 1/2 jam di luar Melbourne.. dari kecil gw sering dibawa ke Melbourne, tadinya mau disekolahin di sini, tapi nyokap gw ga tega gw kecil2 jauh dari rumah.. Gw lulus SMA (gw dulu di Global Jaya, btw) umur 17 dan langsung pindah ke Melbourne.

Gw S1 di RMIT University. Jurusan gw Seni Rupa ngambil major menggambar. Dulu sih gw gak mikirin karir apa yang bisa gw dapet dari S1 ini, setau gw gw pengen nggambar doang. Kebetulan Melbourne, itu kota yang gak pernah tertidur... pasti ada aja deh yang terjadi, dan itu bener2 menginspirasi hasil karya gw.

Nyokap gw nganterin gw ke Melbourne taun 2005. Dia nemenin gw selama 2 bulan dan bulan Maret dia balik ke Jakarta. Tiba2.. gw sendirian. Gw ada temen sih.. banyak temen SMA gw pindah bareng ke Melbourne juga.. tapi gw di RMIT sendiri, dan dari seluruh fakultas seni rupa.. gw satu2nya orang Indonesia. Tadinya gw takut, tapi lama kelamaan gw belajar gimana caranya beradaptasi di negara lain. Sekarang, gw merasa sedikit beda dengan Lexi yang dulu. Semakin jauh dari Indonesia, semakin bangganya gw sebagai seorang Indonesia. Karena kita punya tradisi sendiri. Anehnya, perilaku gw jauh lebih mirip sama perilaku orang Australia. Gw tinggal sama orang Australia... gw udah kenal dia sejak hari pertama S1. Dia seniman juga. Namanya Elise. Kadang2 gw susah get along sama orang Indonesia lain di Melbourne gara2 cara pikir gw aja udah beda. Sejujurnya gw nulis pake bahasa Indonesia udah sedikit susah (dan gw gak bangga soal ini).

Anyway, di blog ini gw bakal nyeritain pengalaman gw selama di sini, dan point of view gw tentang how it feels to be seorang Indonesia di negara lain... dan gimana gw bisa comfortable banget tinggal di sini :) ENJOY!